Pondasi Bor Pile

 

Pengertian Pondasi Bor Pile

Pondasi bor pile merupakan salah satu jenis  pondasi dalam. Pada dasarnya pondasi bor pile berfungsi meneruskan beban bangunan kedalam lapisan tanah keras. Jika menggunakan pondasi dangkal tidak cukup untuk menahan beban bangunan. Sehingga diperlukan daya dukung tambahan. Pondasi jenis ini seperti pondasi tiang pancang atau pancang precast. Hanya saja terdapat perbedaan pada teknik pembuatanya.

Tiang pancang precast dicetak sebelum dipasang, sedangkan pengerjaan bor pile dimulai dengan pengeboran tanah terlebih dahulu sampai dengan kedalaman yang ditentukan. Setelah itu dilanjutkan dengan pemasangan tulangan besi. Kemudian dilanjutkan dengan pelaksananaan pengecoran ditempat.

pondasi bor pile

Faktor-faktor penentu

Beberapa faktor yang dipertimbangkan untuk memilih salah satu metode pondasi yang lebih efisien, antara lain.

  1. Jika lingkungan sekitar pekerjaan  tidak mengijinkan kebisingan suara yang ditimbulkan dari hantaman diesel hammer tiang pancang pada saat pemancangan maka lebih cocok memakai metode bor pile.
  2. Apabila jenis tanah bersifat kohesif maka lebih cocok memakai metode bor pile, jika jenis tanah non kohesif maka lebih cocok memakai metode tiang pancang.
  3. Pertimbangan waktu kerja yang cepat dan biaya yang lebih efisien maka lebih disarankan memakai metode tiang pancang.
  4. Tiang pancang lebih gampang dikontrol kualitasnya karena pembuatan menggunakan sistem pra cetak. Kualitas mutu bor pile dianggap kurang karena pada proses pengecoran yang belum tentu maksimal.
  5. Untuk metode tiang pancang tentunya membutuhkan area yang lebih luas untuk stock-pile material tiang pancang, sedangkan untuk metode bor pile lebih sederhana dalam penggunaan area stok-pile.

Tahapan

Tahapan dalam proses pekerjaan pondasi bor pile
  1. Menentukan titik bor.                                                                                                                                      Penentuan titik adalah proses awal yang harus dilakukan sebelum memulai pengeboran. Dilaksanakan pengukuran pada area yang akan menjadi lokasi pekerjaan pembuatan tiang bor.
  2. Pabrikasi Besi.                                                                                                                                      Mempersiapkan lokasi pabrikasi yang cukup luas sebagai tempat untuk proses perakitan besi tulangan maupun pengelasan. Jika panjang besi tulangan lebih dari 12 m maka memungkinkan akan di bagi menjadi 2 section.
  3. Pengeboran Lubang Bor.                                                                                                                                 Proses pengeboran dimulai apabila penentuan titik sudah selesai dan besi tulangan sudah disiapkan.Proses pengeboran dilakukan sampai dengan kedalaman yang direncanakan.
  4. Pemasangan Temporary Casing.                                                                                                                 Untuk menghindari terjadinya longsong pada saat proses pengeboran,maka perlu adanya pemasangan temporary casing. Panjang casing menyesuaikan dari dalamnya terjadi kelongsoran.
  5. Instal dan Penyambungan Besi.                                                                                                                Apabila proses pengeboran sudah mencapai kedalaman yang ditentukan, maka besi yang sudah dirakit dapat dimasukkan ke dalam lubang bor. Jika lubang lebih dari 12 m maka besi disambung diatas lubang bor.
  6. Pemasangan Pipa Tremie.                                                                                                                             Pipa tremie berfungsi agar ketika proses pengecoran beton tidak bercampur dengan lumpur. Pipa tremie pada umumnya menggunakan diameter 6”/ 8” dengan panjang sekitar 3 meter dapat dipasang ke dalam lubang bor untuk melanjutkan ke proses pengecoran.
  7. Pengecoran lubang bor pile.                                                                                                                          Pengecoran adalah tahap akhir dengan volume beton yang telah ditentukan dan pipa tremie diangkat setelah mencapai volume yang diinginkan.